Bank Pusat Jepun Kekalkan Kadar Faedah Di Paras Rendah

344

Dagangan safe-haven Yen Jepun turut menjadi tumpuan pada sesi Asia hari ini berikutan pelabur turut menantikan keputusan mesyuarat polisi monetari oleh bank pusat Jepun.

Bank of Japan (BOJ) telah menetapkan kadar faedah untuk mesyuarat September 2019 kekal di paras -0.10% tidak berubah seperti yang dijangkakan sementara mengekalkan sasaran hasil pulangan bon 10 tahun kerajaan pada 0.00%.

Unjuran bank pusat juga masih dikekalkan untuk kadar faedah terus berada di paras yang rendah untuk tempoh waktu yang lebih panjang sekurang-kurangnya sehingga musim bunga tahun 2020.

Sementara itu, dagangan dolar Australia mencatatkan penurunan ketara susulan laporan pekerjaan Australia diterbitkan pada jam 9.30 pagi waktu Malaysia.

Berdasarkan bacaan laporan, pertambahan pekerjaan untuk bulan Ogos adalah lebih tinggi berbanding jangkaan penurunan oleh pasaran. Namun, angka pertambahan bulan lalu pula dikemaskini menurun.

Penurunan pada dagangan Aussie adalah berikutan bacaan pada kadar pengangguran yang meningkat pada bulan Ogos. Angka yang mencatatkan bacaan 5.3% lebih tinggi berbanding jangkaan kekal di paras 5.2% itu, adalah kadar tertinggi sejak Ogos tahun lalu.

Berikutan laporan pekerjaan yang merosot itu juga, Reserve Bank of Australia (RBA) dijangka akan menurunkan kadar faedah pada mesyuarat Oktober nanti.

RBA sememangnya memantau perkembangan pasaran buruh dan laporan pekerjaan mempengaruhi keputusan bagi penetapan kadar faedah. RBA juga sebelum ini memaklumkan bahawa sasaran 4.8% kadar pengangguran adalah diperlukan untuk melonjakkan pertumbuhan pendapatan untuk menyokong inflasi mencapai sasaran bank pusat.

Pada awal pembukaan sesi pasaran Asia, data pertumbuhan GDP New Zealand menjadi antara data penting yang tersenarai pada hari ini mengiringi mesyuarat polisi bank-bank pusat.

Bacaan data pertumbuhan GDP New Zealand untuk suku kedua mencatatkan bacaan 0.5% lebih tinggi berbanding jangkaan penurunan 0.4% oleh pasaran. Namun, tidak berjaya mengatasi bacaan 0.6% pada suku sebelumnya. Ini turut mendorong pergerakan lemah Kiwi pada sesi pasaran Asia hari ini.

 

 

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat