Facebook Bakal Ada ‘Lembaga Pengawas’?

173

Oversight Board yang telah lama ditangguhkan oleh Facebook Inc. dikhabarkan akan dilancarkan pada pertengahan Oktober, tepat sebelum pilihan raya presiden AS pada November.

Lembaga berkenaan diperkenalkan oleh Facebook sebagai tindak balas terhadap kritikan terhadap pengendalian kandungannya yang bermasalah, berfungsi untuk mengkaji keputusan serta menghapuskan catatan dari Facebook dan Instagram, dan mengesyorkan perubahan polisi.

Salah seorang ahli mendedahkan bahawa pelancaran Oversight Board tersebut dijadualkan pada tahun lalu akan tetapi, ditangguhkan kerana penularan wabak pandemik Covid-19.

Walau bagaimanapun, kes tentang kandungan yang berkaitan dengan pilihan raya presiden AS masih belum diketengahkan, begitu juga dengan kes-kes yang melibatkan jawatan Presiden Donald Trump bukanlah antara perkara yang diperiksa oleh lembaga itu sebagai percubaan.

Beberapa bulan kebelakangan ini, Facebook berhadapan dengan kritikan oleh para kakitangan mereka kerana keputusannya untuk tidak mengambil tindakan terhadap posting dari Trump yang mengandungi tuntutan yang mengelirukan mengenai pengundian melalui pos dan mengunakan bahasa yang kurang sopan mengenai protes anti-rasisme. Berbanding Twitter yang merupakan saingannya yang lebih kecil, mengambil tindakan untuk melampirkan label peringatan fakta dan amaran pada catatan yang sama.

Pada peringkat awal, lembaga berkenaan hanya akan mengkaji banding terhadap sebarang catatan yang dipadamkan oleh Facebook. Walau bagaimanapun, sebilangan pakar mengatakan bahawa ianya tidak berkesan dalam menangani masalah seperti penyebaran maklumat yang salah dan ucapan kebencian.

Pada mulanya, ia juga hanya akan menangani catatan individu, bukan iklan Facebook atau kumpulan.

Di samping itu, lembaga itu didakwa belum membuat perubahan pada bidang tugasnya.

Tambahan daripada itu, sejak 20 anggota dewan pertama diumumkan pada bulan Mei, mereka telah mengadakan perjumpaan maya untuk membincangkan isu-isu seperti bagaimana memilih kes dan menangani pendapat minoriti.

Lembaga itu, turut dianggotai oleh bekas perdana menteri Denmark, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Yaman, pakar undang-undang dan peguam bela hak dari seluruh dunia, serta dijangka berkembang menjadi sekumpulan 40 anggota.

 

 

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat