Ini Prestasi Pasaran Mata wang Sepanjang Tahun 2022

295

Menghitung detik-detik terakhir menuju penutup dagangan 2022, dolar Amerika terus memperpanjangkan penyusutan pada sesi Eropah.

Ketika penulisan, indeks dolar yang mengukur kekuatan dolar greenback didagangkan lemah pada 103.75 berbanding sekumpulan mata wang utama.

Bagaimanapun, pengakhiran untuk raja mata wang itu pada tahun ini adalah lebih baik berikutan langkah agresif Federal Reserve (Fed) dalam menaikkan kadar faedahnya bagi memerangi inflasi.

US dolar berada di landasan untuk mencatat prestasi terbaiknya dalam 7 tahun dengan keuntungan lebih 8% pada 2022.

Fed telah meningkatkan kadar sebanyak 425 mata asas sejak Mac untuk menurunkan tekanan harga, namun tindakan tersebut turut mendorong peningkatan dalam nilai dolar.

Sebaliknya, pendirian dasar monetari yang sangat longgar Bank of Japan (BOJ) pula membenam mata wang yen lebih 13% pada 151.94 berbanding USD, menyebabkannya mengalami prestasi terburuk sejak 2013.

Namun, tindakan campur tangan Jepun dan bank pusat dalam pasaran bon sedikit sebanyak membantu meredakan kerugian tersebut dan membantunya untuk pulih semula dengan didagangkan pada 131.70 pada waktu penulisan ini.

Sementara itu, euro berada di landasan untuk kejatuhan lebih 6% tahun ini, ditekann oleh pertumbuhan Zon Eropah yang melemah, perang Rusia-Ukraine dan Fed yang lebih hawkish.

Dagangan pound pula menuju penurunan hampir 11% selepas huru-hara yang dicetuskan drama politik UK mendorong mata wang itu tersungkur ke paras terendah sepanjang masa pada bulan September.

Penggubal dasar dari Bank Pusat Eropah dan Bank of England telah memberi isyarat bahawa lebih banyak kenaikan kadar akan berlaku tahun depan, dalam usaha untuk menurunkan inflasi walaupun meningkatkan risiko kemelesetan.

Di sisi lain, dolar Aussie menuju kejatuhan hampir 7%, dan dolar New Zealand kerugian lebih 7% pada tahun ini.

Kedua-dua mata wang yang sensitif dengan pertumbuhan China, mendapat prospek yang lebih baik pada 2023 susulan pembukaan semula tembok besar itu.

Dolar Kanada pula ditetapkan mencatat kerugian sekitar 7% disebabkan Fed yang lebih hawkish, walaupun pada masa yang sama Bank of Canada (BOC) juga giat menaikkan kadar faedah untuk memerangi inflasi.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat