Australia Cetus Amarah China

365

Australia telah membatalkan perjanjian Belt and Road yang ditandatangani kerajaan Victoria dan China, sekali gus meningkatkan lagi ketegangan perdagangan dan diplomatik antara Beijing dan Canberra.

Victoria, negeri kedua terbesar dan terkaya di Australia, menandatangani memorandum persefahaman mengenai Belt and Road Initiative (BRI) dengan kerajaan China pada Oktober 2018, menjadikannya sebagai satu-satunya kerajaan di Australia yang mendaftar untuk inisiatif infrastruktur global khas Presiden Xi Jinping.

Sebagai sebahagian daripada visi Presiden Xi untuk pertumbuhan ekonomi China di masa depan, BRI bertujuan membina koridor perdagangan baru antara Eropah dan Asia.

Sementara negara-negara lain yang bergabung dengan BRI telah menerima dana besar-besaran dari Beijing, kesepakatan antara China dan Victoria tampaknya lebih ditujukan untuk mendorong pelaburan dan perdagangan masa depan.

Dalam satu kenyataan pada malam Rabu, Menteri Luar Negeri Marise Payne mengatakan bahawa kerajaan telah menilai lebih 1,000 perjanjian antara negeri-negeri dan wilayah Australia dengan negara luar.

Secara keseluruhan, empat perjanjian dibatalkan, dua dengan China, dan satu bersama Iran, dan Syria, semuanya ditandatangani oleh kerajaan Victoria. Pembatalan ini dibuat kerana ia dianggap tidak konsisten dengan dasar luar Australia.

Australia dan China sudah berada di tengah-tengah krisis diplomatik yang semakin memburuk sejak seruan Canberra untuk menjalankan siasatan ke atas China mengenai asal usul Covid-19 pada April 2020.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat