BOJ Kekal Dovish, Kadar Faedah Tidak Berubah

170

Pengumuman dasar monetari Bank of Japan (BOJ) pada sesi Asia menyaksikan kadar faedah kekal tidak berubah pada -0.1% dan sasaran untuk hasil bon kerajaan Jepun 10 tahun juga ditetapkan di sekitar 0%, seperti dijangkakan secara meluas oleh pasaran.

Bagaimanapun, dalam laporan tinjauan suku tahunan, bank pusat telah menurunkan ramalan terhadap inflasi teras untuk tahun fiskal semasa kepada 0.1% dari unjuran sebelumnya yang dibuat pada Januari sebanyak 0.5%.

Bagi tahun fiskal berikutnya hingga Mac 2023, tahun terakhir untuk Haruhiko Kuroda sebagai Gabenor BOJ, inflasi teras diunjurkan meningkat pada 0.8%.

Ini bermakna, Gabenor Haruhiko Kuroda tidak menjangkakan sasaran inflasi 2.0% akan dapat dicapai walaupun setelah 10 tahun langkah pelonggaran monetari besar ini dilaksanakan, termasuk pembelian hutang kerajaan dan ekuiti serta pinjaman tanpa faedah kepada bank perdagangan.

Sementara itu, para pembuat dasar juga memberi amaran mengenai risiko yang berlanjutan terhadap prospek ekonomi ketika peningkatan Covid-19 yang semakin meningkat terus menjejaskan penggunaan.

Sementara itu, ekonomi Jepun diunjurkan untuk berkembang sebanyak 4.0% pada tahun fiskal semasa. Pada Januari, para pembuat dasar meramalkan pertumbuhan sebanyak 3.9%. Bagi tahun fiskal 2022, pertumbuhan dijangka meningkat 2.4%.

Perlaksanaan langkah sekatan yang lebih ketat di beberapa wilayah Jepun menunjukkan sebab BOJ terus bersikap dovish. Pengisytiharan darurat di Tokyo, Osaka, Kyoto dan Hyogo telah dilaksanakan sebagai tindak balas terhadap peningkatan kes Covid-19 yang berterusan.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat