China Rekod Trade Deficit Pertama Sejak Tiga Tahun Lepas

46

Imbangan perdagangan China merekodkan ‘defisit perdagangan’ (trade deficit) pada Februari walaupun komponen eksport negara ekonomi kedua terbesar ini melonjak.

Trade deficit mencatatkan 60.4 billion Yuan pada Februari dari 354.5 billlion Yuan ‘lebihan perdagangan’ (trade surplus) pada Januari, seperti yang dilaporkan pada Rabu.

Imbangan perdagangan adalah hasil eksport tolak import yang mana jika hasilnya positif, ia dipanggil trade surplus (lebihan perdagangan) dan sebaliknya dipanggil trade defisit (kurangan perdagangan).

Komponen eksport melonjak dari tahun ke tahun pada Februari sebanyak 44.7%. Manakala jumlah nilai import naik sebanyak 4.2% dari tahun ke tahun.

Data perdagangan China yang dikeluarkan hari ini melebihi jangkaan pasaran pada Januari menjelang perayaan Tahun Baru Cina yang kebiasaannya meleset sedikit daripada trend asal.

Sebagai sebuah negara perdagangan terbesar dunia, China memainkan peranan penting dalam rantaian nilai sumber (resource value chain). Import mereka yang besar terhadap minyak mentah, bijih besi dan arang batu dalam beberapa bulan ini telah banyak menyokong harga komoditi.

Usaha kerajaan untuk mengurangkan kapasiti perindustrian juga telah banyak membantu pengeluar domestik dalam persaingan global. Hal ini kita dapat lihat dalam kenaikan terkini harga pengeluar di negara ini.

AS di bawah Presiden Donald Trump mampu memperlihatkan kesaksamaan antara dua gergasi ekonomi dunia ini di mana beliau berjanji untuk mengatasi amalan perdagangan China yang banyak merugikan AS.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat