CPI Betul-Betul ‘Mengganas’ Pada Januari, Melonjak Melebihi Jangkaan!

896

Indeks harga pengguna pada bulan Januari melonjak lebih daripada jangkaan dalam tempoh 12 bulan. Ini membawa indikasi prospek inflasi yang semkin membimbangkan dan mengukuhkan kemungkinan kenaikan kadar faedah yang besar pada tahun ini.

Indeks harga pengguna, yang mengukur harga berpuluh-puluh barangan pengguna harian dilaporkan meningkat sebanyak 7.5% berbanding setahun lalu, seperti yang dilaporkan Jabatan Buruh sebentar tadi.

Bacaan inflasi ini jauh mengatasi anggaran Dow Jones sebanyak 7.2% untuk bulan Januari. Bacaan bulan Januari ini merupakan bacaan tertinggi sejak Februari 1982. Tanpa mengira harga gas dan barangan runcit, bacaan CPI meningkat sebanyak 6% berbanding anggaran 5.9%.

Kadar bulanan Januari juga berkembang lebih pantas daripada jangkaan. CPI teras kedua-duanya meningkat 0.6%, berbanding anggaran untuk peningkatan 0.4%. Inflasi teras meningkat pada paras terpantas sejak Ogos 1982.

Kos tenaga secara keseluruhan meningkat 0.9% untuk bulan tersebut dan 27% pada tahun tersebut. Kos kenderaan, yang telah menjadi salah satu penyumbang inflasi terbesar sejak ia mula melonjak lebih tinggi pada musim bunga 2021, tidak berubah untuk model baharu dan meningkat 1.5% untuk kereta dan trak terpakai pada Januari.

Data berasingan pula menunjukkan, Jabatan Buruh pada hari Khamis melaporkan bahawa tuntutan pengangguran jatuh sebanyak 16,000 kepada bacaan 223,000 bagi minggu berakhir 5 Februari.

Indeks US dolar yang mengukur matawang greenback berbanding enam matawang utama melonjak 0.36% kepada paras dagangan 95.835 selepas data CPI dikeluarkan.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat