Ini Pelabur Perlu Tahu Tentang USD Sebelum Terjah Sesi New York

375

Berbeza berbanding minggu lalu, US dolar pada pembukaan pasaran awal minggu ini lebih positif susulan disuntik oleh sentimen pasaran yang dinilai kembali berisiko.

Laporan kematian di China berkaitan jangkitan Covid-19 memburukkan lagi situasi sebelum ini dengan lonjakan kes virus tersebut.

Malah, Guangzhou mengarahkan daerah Baiyun untuk menjalani sekatan pergerakan selama 5 hari bermula hari ini untuk membendung situasi yang semakin buruk.

US dolar sebagai mata wang safe-haven dijangka akan memiliki kelebihan untuk mengukuh semula pada minggu ini meskipun pergerakan pasaran di sesi Asia dan Eropah masih perlahan.

Justeru, mata wang utama yang lain dalam pasaran berisiko untuk mengalami penyusutan nilai semula setelah beberapa minggu memanfaatkan peluang untuk meningkat ketika US dolar bergerak suram.

Selain itu, pelabur juga tetap memantau perkembangan dasar monetari bank pusat dengan beberapa pandangan oleh Presiden Federal Reserve (Fed) berlegar dalam pasaran.

Antaranya komen oleh Presiden Fed Atlanta, Raphael Bostic yang menyatakan kesediaan untuk beralih dari cadangan kenaikan 75 mata asas lagi kadar faedah pada mesyuarat penghujung tahun.

Berdasarkan alat pengukur CME FedWatch, peratusan kenaikan kadar sebanyak 50 mata asas pada Disember meningkat kepada 80%.

Minit mesyuarat FOMC akan menjadi tumpuan minggu ini bersama-sama data tumpuan lain seperti data PMI pembuatan dan perkhidmatan Amerika Syarikat (AS), data jualan runcit serta tinjauan keyakinan pengguna AS.

Pasaran komoditi pada minggu ini juga dijangka suram menyambung situasi minggu lalu dengan penurunan pada harga minyak mentah selain penyusutan nilai emas.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat