Ulasan Kalendar Ekonomi Minggu Keempat 2017 (23-27 Januari)

55

Minggu ke-empat 2017, pasaran masih lagi memberi tumpuan kepada Trump dalam minggu pertama pentadbiran beliau sebagai Presiden Amerika Syarikat. Secara keseluruhan, para pelabur masih menunggu pengumuman rasmi tentang rangsangan fiskal 1 Trillion USD, dan pemotongan cukai korporat yang dijanjikan Trump sebelum ini.

Pada Isnin, Presiden Trump menepati janjinya dalam pilihan raya dengan mengeluarkan US dari perjanjian TPPA. Hal ini diakui sebagai satu kerugian besar oleh pihak Australia dan sedang dalam perbincangan sama ada mahu meneruskan perjanjian ini dengan potensi China sebagai pengganti US.

Di UK pula, ‘supreme court‘ (Mahkamah Tinggi) mahu pengundian dibuat di Parlimen terlebih dahulu sebelum pihak kerajaan memenuhi ‘article 50‘ untuk meneruskan proses keluar dari Kesatuan Eropah. Ini memberi keraguan sama ada kerjaan dapat meneruskan proses tersebut pada Mac seperti yang telah ditetapkan oleh Theresa May.

Terdapat tanda-tanda US dolar menguat semula dalam sesi dagangan minggu lalu, dengan US dolar menguat berbanding Yen dan Dolar Kanada. Sentimen pelabur juga semakin baik, apabila pasaran ekuiti US meningkat dengan Dow Jones mencapai paras 20,000 buat kali pertama. Emas yang mendapat permintaan sejak penghujung 2016, kini semakin melemah dengan kejatuhan tiga hari berturut-turut sejak Selasa.

Sebelum kita meneruskan kepada ulasan kalendar ekonomi sepanjang minggu ini kita lihat dahulu julat pergerakan pasangan matawang utama dunia pada minggu ini dan minggu lepas untuk melihat perbezaan antara kedua-dua tempoh ini.

16-20 Januari 2017 23-27 Januari 2017
Eur/Usd– Naik 140 pip Eur/Usd– 117 pip (volatile)
Usd/Jpy– 305 pip (volatile) Usd/Jpy– Naik 286 pip
Gbp/Usd– Naik 430 pip Gbp/Usd– Naik 305 pip
Usd/Chf– Jatuh 140 pip Usd/Chf- 69 pip (ranging)
Usd/Cad– Naik 370 pip Usd/Cad– Jatuh 282 pip
Aud/Usd– Naik 130 pip Aud/Usd– 97 pip (volatile)
Nzd/Usd– Naik 149 pip Nzd/Usd– Naik 151 pip

Tanpa membuang masa lagi mari kita lihat ulasan kalendar ekonomi utama sepanjang minggu ini.

  • Indeks Keyakinan Pengguna Zon-Eropah : 24 Januari 2017 (Selasa)

Keyakinan pengguna di Zon-Eropah menguat ke paras -4.9 pada Januari dari -5.1 pada bulan sebelum dan sejajar dengan jangkaan pasaran. Sejak tahun lalu, terdapat peningkatan yang konsisten dalam keyakinan pengguna, dan bacaan Januari adalah yang tertinggi sejak April 2015. Keyakinan pengguna di Zon-Eropah akan terus disokong oleh tren pengukuhan dalam pasaran buruh, dengan kadar pengangguran berada di paras terendah sejak lapan tahun lalu.

  • Keputusan Supreme Court Terhadap kes Brexit : 24 Januari 2017 (Selasa)

Theresa May perlu mendapatkan kelulusan dari Parlimen untuk mencetuskan Article 50 dan memulakan proses rasmi bagi meninggalkan Kesatuan Eropah. Kerajaan UK ketika ini perlu mendapatkan sokongan dari Parlimen bagi melicinkan proses untuk memenuhi artikel 50. Daari segi undian Parlimen, Kerajaan dijangka akan mendapat undian majoriti di ‘House of Commons‘ dengan sedikit potensi untuk kalah. Tetapi isu yang lebih kompleks akan berlaku di ‘House of Lords‘. Dalam konteks ini, tumpuan utama adalah sama ada terdapat penangguhan kepada perancangan Kerajaan untuk memulakan proses Brexit sebelum akhir Mac 2017.

  • Harga Pengguna Australia : 25 Januari 2017 (Rabu)

Harga pengguna (Australia, CPI) melemah ke paras 0.5% pada suku ke-empat 2016 selepas mencatatkan kenaikan 0.7% pada suku ketiga. Pasaran menjangkakan bacaan harga pengguna berada di paras 0.7%. Australia telah berusaha  untuk melawan tekanan deflasi sejak beberapa tahun ini, berikutan harga komoditi yang rendah dan permintaan yang kurang memberangsangkan. Hal ini menjadi cabaran kepada bank pusat untuk mengurangkan masalah ini. Disebabkan itu, bank pusat mengurangkan kadar faedah polisi sebanyak dua kali tahun lepas.

  • Data Eksport Jepun : 25 Januari 2017 (Rabu)

Eksport Jepun meningkat kali pertama sejak 15 bulan lepas. Bacaan positif ini disumbangkan oleh pengukuhan jualan barangan elektronik dan alat-ganti kenderaan. Ini adalah satu petanda positif kepada ekonomi Jepun yang banyak bergantung kepada pendapatan eksport, walaupun ada risiko dari dasar ‘Protectionism‘ US di bawah pentadbiran baru Trump. Eksport Jepun meningkat 5.4% dari tahun ke tahun pada Disember, berbanding jangkaan kenaikan tahunan sebanyak 1.2% oleh pasaran. Ini adalah satu kenaikan yang meyakinkan dengan kejatuhan 0.4% pada bulan sebelum itu.

  • Iklim Perniagaan Jerman IFO : 25 Januari 2017 (Rabu)

Data Iklim Perniagaan Jerman IFO merekodkan penyusutan kepada 109.8 pada Januari, kurang dari jangkaan 111.30. Data ini meningkat kepada 111 daripada 110.4 pada bulan sebelumnya sekali gus mencatat paras tertinggi sejak Februari 2014. Bacaan yang kukuh ini juga menunjukkan bahawa data pertumbuhan berada pada tahap yang kukuh pada suku keempat. Hal ini juga menunjukkan bahawa Jerman mampu bertahan daripada risiko Brexit dan sebarang ketidatentuan dasar Trump.

  • Inventori Minyak Mentah AS : 25 Januari 2017 (Rabu)

Inventori minyak mentah yang meningkat sebanyak 2.84 juta tong pada minggu berakhir 20 Januari berbanding 2.3 juta peningkatan pada minggu sebelum itu. Jumlah inventori berada 6.3% melebihi stok tahun lalu di paras 488.3 juta.

Harga pengguna (CPI) N.Zealand meningkat 0.4% pada suku keempat 2016, lebih dari jangkaan pasaran sebanyak 0.3% kenaikan. Jika dibandingka dengan suku sebelum itu, suku ketiga yang lalu merekodkan kenaikan 0.3%. Data yang dikeluarkan hari ini memberi isyarat bahawa potensi untuk RBNZ memotong kadar bulan hadapan adalah begitu kecil. Mungkin RBNZ akan menggunakan pendirian neutral dalam sidang media nanti atau dalam kenyataan monetari mereka.

  • Data KDNK UK : 26 Januari 2017 (Khamis)

Bacaan awal bagi pertumbuhan ekonomi suku ke-empat UK (Q4 GDP) merekodkan peningkatan sebanyak 0.6% lebih dari jangkaan 0.5% dengan pertumbuhan tahunan pada kadar 2.2% yang juga lebih dari jangkaan 2.1%. Bacaan kali ini adalah peningkatan positif 16 kali berturut-turut dalam kiraan suku-tahunan.

Data yang dikeluarkan hari ini akan mengekalkan keyakinan dalam pertumbuhan jangka pendek, walaupun jangkaan pertumbuhan akan semakin perlahan tahun ini. Terdapat tanda peningkatan dalam ramalan pertumbuhan Bank of England dalam laporan inflasi yang akan dikeluarkan minggu ini.

  • Data Durable-goods US : 27 Januari 2017 (Jumaat)

Data durable goods US mencatatkan data yang negatif dengan penyusutan 0.4%. Tempahan durable goods digunakan untuk melihat kekuatan sektor pembuatan US yang mewakili 12% daripada keluaran dalam negara kasar, KDNK negara ini.

  • Data KDNK AS : 27 Januari 2017 (Jumaat)

Bacaan terbaru bagi pertumbuhan ekonomi US (GDP) pada suku keempat kurang memberangsangkan dengan hanya kenaikan 1.9%. Ini lebih rendah daripada bacaan pada suku ketiga yang mencatatkan kenaikan 3.5%. Perbelanjaan peribadi (Personal Consumption Expenditure, PCE) merekodkan kenaikan tahunan sebanyak 2.5% dari 3.0% sebelum ini. Kemerosotan dalam eksport akan menjadi tumpuan, kerana sumbangannya kepada data negatif hari ini. Ditambah lagi dengan pendirian ‘protectionism‘ dalam ekonomi US ketika ini.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat