Data Ekonomi China Penggerak Pasaran Pada Sesi Asia Hari Ini

385

Dolar Amerika Syarikat diniagakan lemah pada dagangan Isnin berbanding matawang utama yang lain kembali menurun dari paras tertinggi 23 bulan yang dicapai berikutan para pelabur sedang menantikan bacaan data yang lebih meyakinkan untuk posisi belian pada dagangan USD.

Pergerakan harga juga dilihat perlahan dengan pasaran di Jepun juga ditutup selama 10 hari sempana cuti “Golden Week”. China juga akan bercuti sempena hari Buruh bermula Rabu sehingga Jumaat.

Data yang menjadi tumpuan utama untuk USD pada minggu ini adalah pada penetapan kadar faedah dalam mesyuarat FOMC pada awal pagi Khamis dan pada Jumaat pula, laporan data pekerjaan NFP di Amerika Syarikat akan menyusul. Kedua-dua data tersebut dipercayai akan memberikan impak besar terhadap dagangan USD dalam pasaran.

Dagangan USD pada sesi pasaran New York semalam gagal untuk mengukuh selepas data perbelanjaan pengguna di Amerika Syarikat yang dikeluarkan semalam mencatatkan bacaan yang kurang memuaskan.

Pada sesi pasaran Asia hari ini, tumpuan pasaran terarah kepada data ekonomi di China dengan bacaan data PMI perkilangan dan bukan-perkilangan dikeluarkan. Kedua-dua data tersebut mencatatkan angka yang menurun berbanding data sebelumnya.

Ini telah menimbulkan sedikit kebimbangan terhadap pelabur dan memberikan sentimen yang kurang menyenangkan untuk ekonomi global.

Justeru, dapat dilihat dagangan matawang komoditi terutamanya dolar Australia melemah susulan data tersebut dikeluarkan sebentar tadi.

Dan pada sesi Eropah petang ini pula, tumpuan akan beralih pula pada data-data ekonomi di zon Eropah khususnya di Perancis, Jerman, Sepanyol dan Itali. Bacaan data yang baik akan kembali meningkatkan keyakinan pelabur seterusnya mengukuhkan semula dagangan dolar Euro dalam pasaran.

Pada sesi pasaran New York malam ini pula, data pertumbuhan GDP di Kanada akan menjadi tumpuan para pelabur. Selain itu juga, data keyakinan pengguna di Amerika Syarikat akan menyusul pula dengan jangkaan angka bacaan yang berkemungkinan sedikit meningkat.

Dolar New Zealand pada sesi Asia pagi ini turut didagangkan lemah selepas terkesan oleh data ekonomi China. Selain itu, data tinjauan keyakinan perniagaan di New Zealand juga masih mencatatkan bacaan yang lemah walaupun seidkit meningkat berbanding angka bacaan sebelumnya.

Tumpuan seterusnya buat Kiwi adalah pada laporan data pekerjaan di New Zealand yang akan dikeluarkan pada awal sesi Asia keesokan hari. Kadar pertambahan pekerjaan dijangka meningkat sementara kadar pengangguran diramalkan menurun.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat