Gergasi Media Sosial Dunia Disekat Oleh Rusia Ekoran Konflik Di Ukraine

1,853

‘Rusia cuba sekat beberapa gergasi media sosial bagi menghalang hak kebebasan bersuara, sementara beberapa media sosial lain menyekat aplikasi mereka bagi menghalang salah maklumat.’

Gergasi-gergasi media sosial dunia telah disekat penggunaannya oleh kerajaan Rusia sementara beberapa aplikasi lain terpaksa mengehadkan perkhidmatan bagi membendung salah maklumat daripada tersebar.

Umumnya, Rusia sedang berusaha untuk mengawal ketat akses kepada teknologi dan internet yang menurut pengkritik adalah ancaman kepada hak kebebasan individu dan korporat.

Selain itu, pihak Moscow juga sedang giat mengancam media domestik untuk menyekat berita yang disifatkan sebagai ‘salah maklumat’ mengenai operasi ketenteraannya di Ukraine.

Berikut adalah beberapa gergasi media sosial yang disekat oleh Rusia.

Facebook

  • Pihak Moscow telah mengehadkan akses terhadap Facebook milik Meta Platform Inc dengan menuduh aplikasi itu ‘menapis’ media Rusia.
  • Facebook telah abaikan tuntutan menarik balik sekatan ke atas 4 saluran media Rusia-agensi berita RIA; TV Zvezda milik Kementerian Pertahanan Rusia; serta laman web gazeta.ru dan lenta.ru.
  • Kenyataan dari Meta mengatakan ia dalam usaha membendung salah maklumat dengan bekerjasama bersama pemeriksa fakta luar termasuk Reuters bagi menilai kandungan untuk kebenaran, selain mengehadkan kandungan yang dinilai palsu atau diubah.

Google

  • Google milik Alphabet Inc telah mengalih keluar ratusan saluran YouTube serta beribu-ribu video kerana melanggar dasar dan sedang berusaha membendung kempen salah maklumat dan penggodam.
  • Google juga buat sementara waktu ini menyahaktifkan penggunaan Google Map Live di Ukraine sebagai langkah keselamatan bagi rakyat Ukraine yang diserang Rusia.

Twitter

  • Pihak Twitter menyatakan beberapa pengguna aplikasinya di Rusia telah disekat.
  • Twitter juga berkata pengguna di Rusia dan Ukraine tidak dapat melihat iklan buat masa ini sebagai salah satu langkah untuk mengelakkan gangguan mesej keselamatan awam.
  • Twitter tidak mengeluarkan sebarang kenyataan sama ada pihak Rusia ada berhubung dengan syarikatnya mengenai sebarang tindakan atau tidak.

Telegram

  • Telegram sedang pertimbangkan untuk menyekat beberapa operasi salurannya jika situasi di Ukraine bertambah buruk.
  • Pengasas Telegram, Pavel Durov berkata aplikasi tersebut menjadi sumber kepada salah maklumat dan beliau tidak mahu Telegram menjadi alat yang memburukkan lagi keadaan diantara Rusia dan Ukraine.
Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat