Teori Penguatan US Dolar Sebelum Ini Mungkin Tak Menjadi Kenyataan

45

Trump sejak dilantik secara rasmi menjadi Presiden US begitu aktif dalam mengubah polisi-polisi pentadbiran yang ditinggalkan Barack Obama. Trump pertama sekali telah mengeluarkan US dari perjanjian TPPA yang dianggap hanya merugikan US.

Baru-baru ini beliau berusaha untuk mengurangkan undang-undang yang menghalang firma kewangan dari berkembang sejak krisis kewangan 2007-2008.

Sifat Trump yang sukar dijangka menyukarkan pasaran untuk meramal tindakan-tindakan susulan beliau. Minggu lalu arahan eksekutif yang menghalang imigrasi dari beberapa negara timur tengah adalah mengejutkan, yang mengundang protes dari semua lapisan masyarakat tanpa mengira warna kulit di US. Pasaran terutamanya di US masih berada dalam ketidaktentuan terutamanya yang melibatkan polisi-polisi baru yang dibuat oleh Trump.

Timbul juga keraguan terhadap nilai US dolar apabila kerajaan baru US sebelum ini mengkritik China dan Jerman sebagai memanipulasi matawang telah merugikan rakan dagang negara-negara ini termasuk US sendiri. Hal ini menjadi perhatian, kerana kerajaan US yang begitu perihatin kepada nilai US dolar yang kukuh menyukarkan US bersaing dengan lebih kompetitif dalam perdagangan global.

Hal ini menyebabkan timbul spekulasi bahawa kerajaan US mungkin akan berusaha untuk menurunkan nilai US dolar untuk lebih kompetitif. Jika dilihat dengan pendirian Trump yang mahu menambah sumber pekerjaan, US perlu mengeksport lebih dari apa yang ada sekarang dan ini memerlukan nilai US dolar yang lebih rendah untuk bersaing dengan China. Ditambah lagi dengan hutang kerajaan yang semakin besar menyukarkan Trump mendapatkan dana bagi rangsangan fiskal beliau.

Jika dilihat dari sejarah ‘protectionism‘ yang digunapakai oleh Presiden US sebelum ini seperti George Bush (2001-2002) dan  Ronald Reagan (1982-1984), kita dapat melihat US dolar melemah sepanjang pentadbiran kedua-dua presiden ini bagi melawan negara-negara lain dari segi perdagangan.

Hal ini menjadikan teori sebelum ini yang mengatakan US dolar akan menguat dalam pentadbiran Trump mungkin tidak menjadi kenyataan dalam jangka panjang.

Walaupun begitu, pasaran masih lagi menunggu tindakan-tindakan terkini dari Presiden Trump untuk mendapatkan isyarat yang lebih jelas dalam polisi jangka panjang US. Sehingga itu, pasaran masih lagi dalam ‘mood‘ berhati-hati dengan risiko yang dibawa oleh beliau.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat