CPI Betul-Betul ‘Mengganas’ Pada Bulan Februari Di Tengah Konflik Rusia-Ukraine!

1,355

Harga pengguna Amerika Syarikat (A.S) dilaporkan melonjak pada bulan Februari kepada paras tertinggi tahunan terbesar dalam tempoh 40 tahun dan inflasi dijangka terus meningkat dalam beberapa bulan akan datang berikutan peperangan Rusia dan Ukraine yang mendorong peningkatan harga minyak mentah dan lain-lain komoditi.

Indeks harga pengguna (CPI) meningkat 0.8% pada bulan lepas selepas memperoleh 0.6% pada Januari berdasarkan laporan Jabatan Buruh pada hari Khamis. Dalam tempoh 12 bulan hingga Februari, IHP atau CPI melonjak 7.9%, peningkatan terbesar tahun ke tahun sejak Januari 1982. Itu menyusuli lonjakan 7.5% pada bulan Januari dan merupakan bulan kelima berturut-turut bacaan IHP tahunan di atas 6%.

Bacaan ini selari dengan jangkaan para pakar ekonomi yang turut meramalkan kenaikan 0.8% dan 7.9% dalam CPI. Dengan ini Inflasi telah melebihi sasaran The Fed iaitu 2.0%. Bank pusat A.S. dijangka akan mula menaikkan kadar faedah pada Rabu depan untuk mengurangkan inflasi, dengan pakar ekonomi menjangkakan sebanyak tujuh kenaikan kadar tahun ini.

Data CPI bulan lepas tidak sepenuhnya menangkap lonjakan harga minyak berikutan konflik antara Rusia dan Ukraine pada 24 Februari. Harga meningkat lebih daripada 30%, dengan penanda aras global Brent mencecah paras tertinggi 2008 pada $139 setong, sebelum jatuh pada hari Rabu selepas laporan bahawa Arab Bersatu menyeru rakan-rakan ahli OPEC untuk meningkatkan pengeluaran.

Amerika Syarikat dan sekutunya telah mengenakan sekatan keras ke atas Moscow, dengan Presiden Joe Biden pada hari Selasa mengharamkan import minyak Rusia ke negara itu. Rusia adalah pengeksport minyak mentah kedua terbesar di dunia.

Menurut David Kelly, ketua strategi global di JPMorgan Funds di New York, jika purata petrol hampir $4.20 untuk tahun tersebut, itu akan menambah lebih $1,000 kepada perbelanjaan purata isi rumah. Perang Rusia-Ukraine, yang juga telah meningkatkan harga gandum dan komoditi lain, dilihat mengekalkan inflasi yang tidak selesa pada suku kedua.

Isi rumah berpendapatan rendah menanggung beban inflasi yang tinggi kerana mereka membelanjakan lebih banyak pendapatan mereka untuk makanan dan petrol.

Jadi Subscriber VIP INTRADAY
Sertai bersama lebih 30,000 subscribers VIP kami yang menerima kemaskini berita terkini beserta tips-tips premium tentang forex trading.
* Sila semak inbox dan spam folder 2-3 minit selepas melanggan.
Anda mungkin juga berminat